Wakapolda Bali Brigjen Pol. Drs. I Gede Alit Widana, S.H., M.Si. menjadi narasumber dalam Ganesa Unmas 2017 di Taman Budaya Kerta Langu Denpasar

Wakapolda Bali Brigjen Pol. Drs. I Gede Alit Widana, S.H., M.Si. sebagai narasumber dalam rangka Gema Acara Penerimaan Eksekutif Muda Universitas Mahasaraswati Denpasar 2017 (Ganesa Unmas 2017), di Taman Budaya Kerta Langu, Jalan Bypass Ngurah Rai, Denpasar, Rabu (30/8) sekitar pukul 10.00 Wita. Kegiatan ini bertemakan “Membentuk Karakter Mahasiswa Berlandaskan Nilai Budaya Bangsa yang Mencerminkan Jiwa Patriotisme dan Nasionalisme”.

Sebanyak 14.000 mahasiswa baru dari seluruh fakultas Unmas hadir dalam kegiatan tersebut. Melalui kegiatan ini, diharapkan dapat menanamkan nilai-nilai budaya Bangsa Indonesia dan meningkatkan jiwa patriotisme serta nasionalismedalam diri para mahasiswa dan tetap berlandaskan Tri Dharma Perguruan Tinggi.

Dengan didampingi Dr. I Wayan Gede Wiryawan, S.H., M.H. selaku moderator dan Wakil Dekan I Fakultas Hukum Unmas, Wakapolda Bali menyampaikan ucapan terima kasih kepada panitia atas penyelenggaraan kegaiatan ini. Sebelum mengisi materi, Wakapolda mengajak para mahasiswa baru untuk menonton film pendek Ikrar Pandawa Merah Putih. Penanyangan film itu, mendapat tepuk tangan dari Rektor, Dosen, Dekan dan seluruh mahasiswa yang hadir.

Selanjutnya, Brigjen Pol. Drs. I Gede Alit Widana, S.H., M.Si. memaparkan materi tentang keamanan dan ketertiban lingkungan masyarakat serta antisipasi paham radikalisme. Penanganan masalah Kamtibmas di wilayah Bali sudah dilakukan secara maksimal, namun saat ini lebih prioritas pada penanganan narkoba, terorisme, premanisme dan kejahatan jalanan.

Mantan Kapolresta Denpasar ini mengungkapkan bahwa dalam pertemuan terbatas Dewan Pertimbangan Presiden dengan BNN, Presiden RI Ir. H. Joko Widodo menyatakan Indonesia Darurat Narkoba. Hal ini berdasarkan penilaian yang dilakukan dimana daya rusak narkoba lebih serius dibanding korupsi dan terorisme. Selain itu, peredarannya juga sudah masuk keseluruh lapisan masyarakat seperti pejabat, aparat TNI, Polri, BNN, Jaksa, hakim hingga masyarakat umum. Wilayah penyebarannya bahkan sudah masuk ke seluruh pelosok wilayah dan menyasar kalangan anak-anak.

Dari data pengungkapan kasus narkoba di Polda Bali, pelakunya juga banyak yang masih berstatus mahasiswa. Diharapkan dari seluruh mahasiswa baru Unmas ini tidak ada yang terlibat dalam kasus narkoba baik sebagai pengguna, kurir maupun bandar.

“Saat ini, di Indonesia diperkirakan ada 5 juta pecandu narkotika. Awalnya mereka hanya ingin coba-coba, tapi setelah mencoba akan ketagihan dan menjadi pecandu. Kalau sudah jadi pecandu, maka perekonomiannya akan dimiskinkan,” ucap jenderal lulusan Akpol tahun 1987 ini.

Terkait ancaman terorisme dan radikalisme, Wakapolda Bali menjelaskan bahwa tindak pidana terorisme sudah diatur dalam Undang-Undang No. 15 Tahun 2003 dan saat ini sedang diamandemen oleh pemerintah. Terorisme merupakan kejahatan luar biasa terhadap negara dan bangsa, dan terjadi hampir di semua negara di dunia termasuk Indonesia.

Sasaran teroris bukan hanya orang tertentu saja, tapi sekarang sudah sangat luas. Bahkan saudaranya sendiri dijadikan targetnya karena tidak sesuai dengan idiologi yang dianutnya. “Karena polisi terus menggagalkan aksinya dan menangkap teroris, maka mereka mengatakan polisi sebagai thoghut dan setan. Polri dan TNI terus bersatu, sehingga kuat dalam menjaga NKRI,” tegasnya.

Para teroris biasanya akan merekrut anggotanya dari golongan mahasiswa dengan cara mencuci pikiran dan otak. Wakapolda berharap agar Polri bisa bekerjasama dengan mahasiswa, bila ada informasi tentang keberadaan kelompok terorisme dan radikalisme di wilayah Bali agar segera melapor ke kantor polisi.

Mengenai masalah premanisme di Bali, jenderal bintang satu ini menyatakan tidak ada tempat bagi preman untuk hidup di Bali. Para preman biasanya melakukan Pungli (pungutan liar) kepada para pedagang dan pengusaha dengan dalih keamanan. Permasalahan sudah dilakukan penanganan oleh Polda Bali dengan membentuk Satgas Saber Pungli. “Negara memberikan tugas pengamanan kepada polisi bukan preman,” imbuhnya.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *